Cara paling aman untuk membuka kunci ponsel Anda, terungkap



Orang harus berhenti menggunakan pola untuk membuka kunci perangkat mereka, periset telah memperingatkan. Sebuah studi baru menemukan bahwa jauh lebih mudah bagi orang-orang yang mungkin melihat dari balik bahu Anda saat Anda membuka kunci telepon untuk menghafal sebuah pola daripada kode akses. Yang disebut "serangan berselancar bahu" dapat menjadi mudah bagi penjahat untuk merencanakan dan melaksanakannya, namun Anda dapat melindungi diri Anda dengan beralih ke kode PIN dan meningkatkan panjangnya dari empat digit menjadi enam, kata periset.

Mereka mendapat lebih dari 1.000 sukarelawan untuk bertindak sebagai penyerang, menantang mereka untuk menghafal berbagai otentikasi unlocking - PIN empat dan enam digit, dan pola empat dan enam panjang dengan dan tanpa menelusuri garis - dengan melihat korban dari bahu mereka dari berbagai sudut. Nexus 5 inci Nexus 5 dan 6 inci OnePlus One adalah dua handset yang digunakan dalam penelitian ini, karena para periset mengatakan bahwa mereka "serupa dengan beragam tampilan dan faktor bentuk yang tersedia di pasaran saat ini, baik untuk Android maupun iPhone" .

Para periset juga mempertimbangkan pandangan tunggal dan multipel untuk penyerang dan dua posisi tangan yang berbeda untuk ibu jari - jempol satu tangan dan input jari telunjuk dua tangan. Studi tersebut menemukan bahwa pola empat panjang dengan garis yang terlihat jauh lebih mudah retak, akibat berselancar bahu daripada jenis otentikasi unlocking lainnya yang mereka uji.

"Kami menemukan bahwa PIN adalah serangan berselancar yang paling aman untuk diserang, dan sementara kedua jenis masukan pola itu buruk, pola tanpa garis memberi keamanan lebih besar," kata periset dari Akademi Angkatan Laut Amerika Serikat dan Universitas Maryland.
"Panjang input juga memiliki dampak; Otentikasi yang lebih lama lebih aman untuk berselancar bahu. Selain itu, jika penyerang memiliki banyak tampilan otentikasi, kinerja penyerang sangat meningkat. "

Dalam tes, 10,8 persen PIN enam digit retak setelah satu pengamatan. Angka ini meningkat menjadi 26,5 persen setelah dua pengamatan. 64,2 persen dari pola enam panjang dengan garis pelacakan, sementara itu, retak setelah satu pengamatan. Ini naik menjadi 79,9 persen setelah dua pengamatan. 35,3 persen dari enam panjang pola tanpa garis pelacakan retak setelah satu melihat, naik menjadi 52,1 persen setelah dua tampilan.

"Pola yang lebih pendek bahkan lebih rentan," kata periset, yang menambahkan bahwa bahkan orang-orang yang menggunakan teknologi sidik jari atau pemindaian wajah untuk membuka kunci ponsel mereka harus waspada terhadap temuan mereka. "Biometrics adalah kemajuan yang menjanjikan dalam otentikasi mobile, namun dapat dianggap sebagai reauthenticator atau perangkat otentikasi sekunder karena pengguna masih diharuskan memiliki PIN atau pola yang mereka masukkan lebih sering karena dampak lingkungan (misalnya, tangan basah) ," mereka berkata.

"Ada juga diketahui tingkat negatif palsu yang terkait dengan biometrik. Selanjutnya, pengguna dengan biometrik sering


0 Response to "Cara paling aman untuk membuka kunci ponsel Anda, terungkap"

Posting Komentar